#60 Realistis vs Impian

#21 Di Satu Sisi


 Di Satu Sisi



            Pernah ga ngerasa bersalah? Dua kali pisan. Gimana rasanya? Hancur banget kan, berasa diri tuh ga berguna banget gitu lho. Iya ga sih. Sebetulnya gini, permasalahannya cuma satu, mendadak banget janjiannya. Dikira gue anak gabutan apa yak. Eh sorry, ini mungkin agak kasar kata-katanya dan banyak ngegas. Toxic di hidup gue sudah dimulai.
            Oke santai dulu, eh gabisa deng :v Jadi kali ini gue bener-bener ngerasa bersalah yang kedua kalinya. Karna apa. Karena engga ikut proses. Proses apa. Banyak hal. Yang 3 hal itu penting di hidup gue sekarang. Dan berharga banget. Banyak banget pengaturan waktu, kerja keras, mental, tanggung jawab yang gue serahin buat ini.
            Lelah? Iya. Banget malah. Kadang putus asa karena kecapekan. Gue sering atau pernah sambat kan. Nah itu gue ada di titik dimana ingin menyerah sajalah. Tapi balik lagi, ini udah keputusan. Sering kali jadwal ga menentu. Udah diatur sedemikian rupa. Eh kalau ditunda tuh nyebelin. Anjir. Ingin muntab gue.
            Ya gue emang tahu gaada ekspektasi yang sempurna. Cuman ini udah kayak yah bentrok waktu gitu lho. Padahal gue udah atur semuaya dengan cepat dan ringkas. Biar gue ga bingung juga. Tapi kenapa masi ada halangan yang menghambat. Kenapa selalu ada. Why. Gue berusaha buat tegar, ngejalanin ini semua dengan tanggung jawab.
            Sedih rasanya. Gue udah mencoba buat tabah. Tapi kenapa gaada yang bisa ngertiin. Apa keputusan yang gue ambil ini emang bener-bener ga nyaman bagi orang lain? So, ini hidup rumit gue. Ya lo harus ngerti. Gue mencoba buat ngertiin lo. Gue udah nge-ikhlas-in semua hal cuma buat menuhin tanggung jawab ini.
            Tolonglah, ngertiin, gue juga perlu bernapas, gue perlu bahagia. Gue juga punya keputusan acara. Ga cuma lo doang. Gue udah ngalah satu kali yang bikin fisik raga remuk ga karuan. Coba lah sekali aja berandai di posisi gue, lo pasti gatahan. Lo pingin mati aja. Gue pernah. Gitu. Tapi gue mencoba buat ngehargain apa yang udah dikasi sama Tuhan.
            Gue mencoba buat bersyukur tentang semua hal yang ada pada gue saat ini. Tentang kelebihan maupun kekurangan gue. Dan ga berhenti disitu. Gue juga berusaha. Mengobati semua luka ini. Sendiri. Gue bertahan sejauh ini. Untuk siapa. Untuk diri gue sendiri.
            So intinya dan terakhir gue mau terimakasih banget udah ada selama ini. Udah buat gue bahagia, sedih, suka duka. Gue sayang sama kalian semua. Sayang banget. Gue gamau itu hilang. Kebahagiaan dan mimpi terbesar gue adalah glory. Terimakasih. Luvyu.

Comments