#60 Realistis vs Impian

✓6. Curcol by nap, trouble of the day | II cerita aja sih

hai, kembali lagi di curcol. ini dah lama banget engga keup, wkwk.
gapapa ya, karena ada saatnya buat sambat, ada saatnya buat tetap kokoh.
oke, brati ini dimasa ambruk. wkwk.
sedikit cerita aja. masih tentang gue. orang yang banyak drama.
jadi gini.
pagi-pagi tadi kebangun gegara ada sedikit keributan, dirumah.
ni rumah ngapa yak, tiap hari ribott terus. kek di hutan. teriak-teriak sesuka udel.
marah-marah gajelas. nangis-nangis an, dasar.
aku gatau mau cerita ke siapa gess, tapi ini perlu banget buat diceritain.
perh banget gue mikirnya tu, sedih.
jadi keluargaku lagi krisis ekonomi. punya banyak hutang dimana-mana.
pemasukan? minimum.
ayahku cuma driver ojol, yang pendapatannya ga seberapa, karena orderan sedikit.
kakekku dia sopir truk, keluargaku punya truk sendiri, kayak jasa angkut gitu.
dan truk ini yang jadi beban ges, kakekku beberapa tahun ini kakinya sakit, sehingga dia ga bisa kerja lagi.
alhasil nenekku hutang sama bank, dengan jaminan truk untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari.
sampe sini gue udah sedih banget. 
karena kalo pas nenekku ada kendala masalah duit, dia ga pernah cerita sama aku.
keren banget sebenarnya, karena dia juga ga pingin buatku mikir.
tapi lama-kelamaan aku tau dengan sendirinya.
sedih banget, jadi anak belom bisa bantu apa-apa.
gaji ku cuma kubuat hedon dan hura-hura. bodoh emang.
untuk masalah yang pagi tadi. ayah dan kakekku berantem karena ati sakit.
ati sebutan sayangku untuk nenek.
kalian tau apa, ati sakit gegara mikir utang. makanya dia ga sembuh-sembuh.
jujur aku miris banget, aku gabisa bantu apa-apa.
semua yg kulakuin percuma dan nihil.
di tengah pandemi ni, kampus ku sebenarnya niat kasi bantuan engga si.
dulu aku pernah ngisi form gitu, yg buat bantuan.
cuma sampe sekarang belum juga ada kabarya.
oke fine. aku pake punggungku sendiri.
buat nyari uang. meski capek banget.
keluar pagi pulang malem, oke aku lakuin.
walau hasil tak seberapa.
aku nyoba join kepogaul, tahun pertama alhamdulillah hasilnya.
walau tak seberapa juga. aku sangat bersyukur.
kini, aku hanya sedih, masalah lain datang bertubi-tubi.
kayak badai yang ga pernah habis.
aku kasian sama ayah, harus banting tulang, mungkin dia nangis.
tapi beliau tahan, aku ngerasa jadi anak yang ga berguna kalo kayak gini.
huhuhuhu. sedih.
tolong banget buat masalah yang akan datang, tunda dulu deh kalo bisa. 
aku nyelesain masalah yang ini dulu, fokus cari duit, wkwk canda.
bukannya aku matre ato gimana, tapi emang ya itu butuh banget anjirrrr.
eh sorry ngegas.
bersyukur lah kalian. yang cuma pandemi ini mikirin tugas dan kuliah online.
kalian aman, masih bisa haha hihi.
fokus ya kuliah online nya, walau materi susah dipahami, semangatttt.

ttitip diare, becanda, diary
28/7/21

terharu banget dijemput bapak hari ini. ditungguin beberes :((( nangis di jalan, ngerasa ada pelindung, ga ke trigered. se benci-benci w sama bapak karena kebgs an nya, beliau yg selalu menjadi garda terdepan pas w lagi susah. ya mau gimana lagi, w cuman punya bapak, sapa lagi yang mau menolong setiap kebodohan w. beliau tetep dateng dan selalu ada walapun ngedumel. speechless bgt :(( next mau bikin part yg buat bapak. towgar pernah bikin part yg buat ibu, nah karena dia kan yg deket sama ibu, jadi masih feel dan sayang bgt.


Comments