#60 Realistis vs Impian

#51 Then

         Then



        Sebenernya, aku lagi capek sedih, capek buat nangis, capek buat diam aja, padahal isi otak tuh kayak mau pecah, marah bahkan aku memilih buat "oh, udah deh rul, tidur aja kali ya". Kadang banyak yang tanya, "orang se-santai kamu, bisa juga ya overthinking" atau ga "orang se-ga-ngapa-ngapa-in kayak kamu, kok bisa sambat si", wkwkwk ok stop, kalau bahas aku, gaada ujungnya, paling isinya "healing, ngilang, atau ga buat status galau dan about psikologi, wkwk, iya kan". ya you know where to find me, -rintiksedu.

        Kalian pernah ngerasa ga, kalau bersyukur itu penting banget. Selama kalian masih punya, masih lebih dari orang lain, masih diberi kelimpahan yang orang lain ga punya. Tadi aku putar balik, di perempatan optik, setelah pulang parttime, setelah aku ngeliat beberapa gelandangan yang tidur di halte bst di jalan slamet riyadi yang ditutup selama PPKM, kakek-kakek dan bapak-bapak tukang becak, ibu-ibu yang tidur di depan toko cat wawawa, dan yang paling buat aku pilu, kakek-kakek yang udah tua renta ngedorong gerobak yang isinya kacang, ubi dan jagung rebus.

       2 lagi, yang sering aku temuin di jalan biasanya aku pulang, bapak-bapak yang jualan terang bulan jaman dulu dan bapak-bapak yang jualan roti luwes, akhirnya aku berenti dan beli di salah satu bapak ini, berhubung juga menghindari mie instan hari ini, aku beli roti tawar dan beberapa roti buat orang rumah, nah pas aku nyamperin bapaknya, bapaknya keliatan excited banget, serius aku kayak lega banget ngeliat bapaknya bisa senyum. Next time aku bakal nyoba buat ngobrol sama bapaknya ini, karena hari ini pikiranku lagi blank.

        Beruntunglah kalian yang PPKM bisa enjoy di rumah aja, di luar sana, banyak orang-orang yang miris selama PPKM, susah banget buat cari uang, sekedar makan dan kebutuhan sehari-hari. Tapi, kita masih punya hati nurani kan, sedikit mungkin bisa meringankan beban mereka. Ga harus banyak ko, ga harus sering, se-ikhlasnya, semoga berkah untuk mereka. Memang kesejahteraan berada di pundak masing-masing, tapi dengan saling merangkul, kita bisa kuat dan semangat buat ngehadapin hari-hari ke depan, cause life must goes on.

        Terimakasih orang-orang baik, terimakasih sudah peduli dan membagi rezeki. Semoga mendapat balasan yang indah. Tetap dalam kadar semangatmu ya. Please jaga kesehatan jaga imun juga, karena dirimu sangat berharga. Buat yang lagi sakit, semangat buat sembuh. Jangan lelah untuk terus membuka hati. Terus jadilah baik. Congrats, kamu keren, so proud of you. Dah sana, cari asupan positif lainnya. Hustle. Then, karena hidup bukan hanya tentang kamu, namun juga melek sekitarmu. Yuk sudahi sedihmu, mari terus berproses bersama. Selamat sukses di jalan ninja masing-masing.

Comments

  1. Dapat sesuatu yang menyentil banget. Tadi, aku dapat kiriman foto jalanan yang sering kulalui saat tinggal di Semarang.

    Jalan yang dulunya macet, tadi sepi banget. Bahkan tak nampak orang berjalan kaki sama sekali.

    Hanya satu orang bapak-bapak pendorong gerobak jualan ronde yang tertangkap kamera. Spontan bertanya jalanan sesepi itu bagaimana mereka mendapat pelanggan.

    Ah. Hanya bisa berdoa. Bahwa Tuhan punya cara yang indah untuk memberikan rizki pada hambaNya yang tak pernah henti berusaha.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah saya orang yang sangat bersyukur, saya bersyukur punya kaki yang bs berjalan, tanagn yang bisa bergerak dan tubuh yang masih sehat. Alhamdulillah juga jika ada yang membutuhkan disekitar saya, saya sll membantu semampu saya. Karena hidup itu cuma 1kali dan ssya pergunakan sebaik2nya🙏

    ReplyDelete
  3. Semoga semua dapat kita lalui. Untuk Dunia, dan Indonesia khususnya. Aamiin

    ReplyDelete
  4. Tetap semangat.. yakin saja kita pasti bisa.. semoga kita semua dalam lindungan Nya

    ReplyDelete

Post a Comment