#60 Realistis vs Impian

#52 Recovery

        Recovery

         

        Positive thinking aja, mungkin dia lupa jalan pulang, amnesia kali. Atau kenyataannya dia udah nemuin tempat singgah yang baru, tempat singgah yang nyaman dan yang dia idam-idamkan. Well, berarti kopernya gausa diharap buat sampai kesini lagi. Nyatanya orang berprinsip, punya pilihan, hak dan kehendak. Dan itu gabisa diganggu gugat. Mau lo jungkir balik pun, kalo engga ya tetep engga. Simple kan.

        Kadang kalau mikir buat healing lagi tu kayak, "anjir kata kuncinya tuh udah ketemu, ngapain si harus berjuang, buat orang yang udah gamau diperjuangin". Udah, lepasin aja, ikhlasin aja, one day, pasti datang malaikat baik lainnya, bukan hanya dia kan yang hidup di bumi. 

        Kadang malah ini brain bahas insecurity, selalu ada kata tanya, "kenapa sih, kenapa sih, kenapa sih, gue kurang cakep apa, kurang baik apa, atau emang malah banyak kurangnya ya, yang sampe dia diem ga bisa disebutin karena terlalu banyak". At least insecurity adalah hal yang wajar, yang terjadi kepada setiap insan, ya agar mereka sadar, bahwa mereka harus belajar dari orang lain, biar lambat laun, mereka bisa menerima dirinya sendiri.

        Recovery, itu adalah kata yang tepat si, karena nyatanya, sembuh itu palsu, kita gabisa nyembuhin diri kita sendiri, karena kita bukan Tuhan. Kita cuma bisa berusaha untuk stop sedih, dan bergerak maju ke depan. Liat loh, di depan tuh, masih ada bukit, bukit-bukit selanjutnya yang lo belum tau kan ketinggiannya berapa. 

        Perihal sembuh, gue udah pernah bahas si, kalo belum dapet yang lebih baik, yang bisa lo jaga kembali, yang bisa lo treat like a king, yang bisa lo terima, dan yang bakalan lo dampingin selamanya, lo ga akan bisa sembuh, lo cuma stuck disitu aja, lo jalan di tempat, di tempat yang salah, karena nyatanya tempat itu bukan punya lo, tempat itu bukan buat loooo, ngerti ga sih, sadar woi.

        Hei, harga diri tu bukan dibangun buat dijatuhin. Bukan dikemas rapi dalam topeng. Bukan disembunyiin karena buat embel-embel "keep fans". That's crazy. Ngebayangin aja gue dah hampir muak, canda muak. Nyatanya badut dibalas badut, gila, tertawa kan lo pada. Ya kalo nyaman ya it's okay, selamat ngebadut ria. Emm pesan nya si, jangan confess ya, aahahahah.

        Gue inget ini deh, emm "jalanin aja dulu" pfftt "yang penting berusaha" pfft 2. Iya iya. Ya dulu gue iyain aja. Ya mau gimana. Maksa maksa gitu? Dih. Ni semakin hari semakin disakitin, semakin naik egonya, semakin iri dengki, semakin bertanya-tanya. "gue sebenernya siapa yak". Berharap yang gada ujungnya. Jawaban nya aja tuh gada. Ah sial. Kayak jadi korban aja lu. Tau jelas kan, disini siapa terdakwanya. 

        Gini deh, kesimpulannya gini. Lo milih ngalahin hati lo, perasaan lo. Atau ngalahin pikiran lo. Iya gue tahu, lo punya hati, hati lo tulus. Tapiii, lo punya logika kan? Atau jangan-jangan gapunya. Masih punya otak kan, dipake dong. Yang buat lo tinggi nantinya itu first pikiran, pikiran yang menggugah dunia. second, nurani, yang bisa nyeimbangin lo saat lo goyah. Dua-duanya penting, dan harus seimbang. 

        Lo punya kuasa atas diri lo. Mau lo ambil jalur kanan, kiri, atau lurus. Yang penting hati-hati. Pikirin deh mateng-mateng. Ambis boleh, egois jangan. Kalian tuh, sama-sama diciptain buat ngambil jalan yang bener. Ujung yang dinanti. Ujungnya sama. Tinggal gimana cara lo biar ga gegabah, biar tetep pada progres, kalo puter balik terus tuh, lo mau kapan sampenya. 

        Semangat deh, buat, yaudah in aja. Buat get better kedepannya. Jangan berenti ya cantik. Kuat ko kuat. Kalo ga kuat, naik becak deh. Asli naik becak tuh the level of amaze, karena mengingat jaman smp, naik becak ke gramed bertiga wkwk. ok stop. Back to topic, sampe sini paham kan. Yauda. Selamat ya, kamu lulus, lulus ujian ini. Dan semangat untuk ujian yang lainnya. Harus A pokokna mah. Yuk bisa yuk. 

life is still going on - nct dream

Comments